Ihiy ! postingan perdana di 2018 dan tiba tiba datang dengan review nya sibubu tentang film ter ‘fenomal’ versi bubu tentunya …. film apa sih bu …?! ituloooh film yang sukses bikin baper ‘mantan remaja’ era 90 an ! iyaaaa …. DILAN 1990 ! Udah mulai agak basi sih ya kalo tulis review nya sekarang ini. Tapi ini emang disengaja oleh saya karena ….. saya pengen tahu dulu sampai sejauh mana siiih saya gak bisa move on nya.

Ini film pertama yang sukses bikin sibubu nonton ampe … 6 kali ! Iyaa 6 kali, pertama sepanjang hidup ampe setuak ini hahaha … truss yang paling Fenomenal versi sibubu lainnya adalah HN pun ketagihan buat nonton lagi … dan lagi … HN gitu looohh ! Yang nonton film lokal nya cuma JB 1 itupun karna demi nemenin anak anak.

Banyak yang tanya …. gimana rasanya itu nonton bekali kali?! Tetep cengar cengir setiap nonton walaupun mulai hafal alur film plus dialog nya ! Hahahaha 😀 Tetep bahagia gak jelas setiap keluar dari bioskop daaaann ini nih yang ngehe hahahaa ……. ampe sekarang saya jadi ‘shipper’ in dua anak kinyis itu cobaaa … sungguh sibubu amnesia dengan usia matangnya yekan ?!

Kenapa sih lo suka banget bu? Pertama, ini setting nya tahun 90an, dimana ini ‘tahun nya saya banget‘ ! yaaa … saya perbolehkan keliyan untuk menghitung dan menebak usia sayah hahhaa … semua yang ada di film ini pas menggambarkan 90 an banget. Bandung yang masih banyak pohon, masih berkabut kalo pagi, masih blom banyak motor kek sekarang ini. Itu baru setting suasana nya ya. Setting style baju nya juga samaaaa … 90 an banget ! Baju seragam yang agak dombrangan, rok abu abu anak cewek yang dipake diatas pinggang dikit, pake ikat pinggang dan ini nih yang paling HITS …… kaos kaki putih panjang yang nutupin setengah betis ! Itu yaa … jaman dulu berasa kereeenn banget kalo pake kaos kaki macem begitu ke sekolahan. Model rambutnya yang GAK gelombang gelombang dan dicat plus curly curly gantung macem sekarang, sederhana lurus aja gitu.

Kedua, ini film maniiiis banget … tepatnya garing garing manis gemesin, bikin kita yang nonton yang awalnya ‘geuleuh plus getek‘ ama garingnya si Dilan sampe akhirnya KESENGSEM ! hahahha …. entah lah apa karena Iqbaal menterjemahkan Dilan dalam sosok manusia nyata begitu pas bikin saya jadi begini atau emang kelakuan dan perkataan Dilan yang bikin saya seperti ini. Maksud nya, siapapun yang jadi Dilan nya yaa akan tetap seperti ini kesengsemnya. Tapiiiii ….. kalo menurut saya ya …. porsi ‘racun‘ pesona nya Iqbaal lebih berbicara deh disini *okelah teserah lo deh buuuu ……. susah udah fans garis keras mah ya hahaha *

Ketiga, ‘chemistry’ nya Iqbaal Vanesha dapeeett bangeeettt ! ikut deg degan campur happy gak jelas waktu Milea telponan ama Dilan. Yaa karena inget jaman dulu kali ya, kalo denger ringer telepon rumah aja happy nya udah macem denger bel sekolah bubar ! hahahha … trus nih menurut saya ya …. Vanesha nya juga paaass banget peranin Milea. Jadi nih 2 anak kinyis ini sukses ‘menghadirkan’ sosok nyata Dilan Milea yang selama ini saya baca lewat buku. Tergemas adalah saat Milea kesel kesel gemes waktu Dilan cerdas cermat. Kesel Dilan nya jawab seenaknya dan gemes nya … oh Tuhaaann itu dek Iqbaal kedipan dan senyuman nya meruntuhkan tembok sekolah SMA 20 deh kayaknya hahahhaa *anak 20 mana suaranya … ? ciyeee sekolah nya dipake shooting Dilan*

Inti dari ke 3 alasan itu menurut saya adalah kami TERJEBAK NOSTALGIA. Iyaa … kami para mantan remaja alias anak 90 an terjebak nostalgia dalam film ini. Mengingatkan kami pada masa masa dimana telpon umum dan koin cepek an logam itu termasuk barang paling disukai pada masa itu. Dimana ngobrol di telpon berjam jam ampe kuping ‘pengeng‘ tapi tidur pake senyuman karna abis ngobrol gak jelas ama pujaan hati plus tatapin telpon mulu kalo jam jam rutin sang pujaan hati kok belom telpon …. naahh seperti itulah ! Jaman dimana ‘nyatain‘ aka ‘nembak‘ pujaan hati itu yang dateng dan ngomong langsung di depan muka. Gak lewat chat or messenger apapun macem jaman now. Gak ada bahasa friend zone jaman kami, adanya ya gak diterima cintanya alias DITOLAK ! boro boro mah pengen temenan hahahaha ngenessss ….

Makanya saya gak heran kalo ampe buanyaaakk banget yang nonton berulang ulang *dan ini saya yakin yaa pasti angkatan saya dah yang kayak begini* Kayak masuk ruang waktu gitu loh nonton Dilan ini. Niihh contoh nyata, HN …. nonton film ini awalnya karena saya rayu rayu itu shooting nya di SMA 20, dimana itu adalah sekolahan dia. Dan lalu menonton lah dia …… sepanjang jalan pulang, dia nostalgia ama sekolah nya. Dan kebeneran pulak itu kelas yang dipake adalah kelas dia dulu. Besokannya dia cari cari dan yup ! dapet fotonya dimana dia dan temen temen nya foto di depan kelas itu plus si lonceng sekolah itu juga keliatan. Lalu kemudian bias ditebak …. dia ngajak nonton lagiiii hahahhaha 😀

Setelah hamper 2 bulan Dilan 1990 tayang, gimana bu …. masih baper? masih jadi shipper? masih siiihhh ….. cuma udah bekurang banget sekarang. Salah satunya sejak beberapa hari lalu udah unfollow akun fan base nya mereka. Follow Iqbaal dan Vanesha nya sih masih. Udah mulai gak kebawa gemessss dengan kondisi Vanesha dan mas mas sebelah yang ngeselin tingkah nya saat gencar gencar nya promo pelem baru mereka. Akhirnya saya jadi tau ya apa itu gimmick dan dunia mereka itu gak semua nya asli. Pluuusss ini nih …… netijen ! Paham dah sekarang kalo banyak seliweran … Maha Benar NETIJEN ! hahaha … itu ya komen komen nya … duh, kalo suka bin sayang ama artis or aktor idola mah ya udah sih ya … diem baeeeelahh … segala kutek dan jerawat lah di komenin. Udah tau lagi promo film baru, ditanyain mulu film yang sebelumnya, ditanyain mulu tentang aktor di film sebelumnya … duile dunia mayaaaa 😀 Untung dah sibubu bukan artessshhh hahahha *kagak mungkin !*

Jadi, mana suaranya anak 90 an yang terjebak nostalgia juga di film Dilan 1990 kayak saya?! Share dong ….

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *