Kota yang selalu bikin kangen dan paling sering saya kunjungi dalam 1 tahun adalah YOGYA ! Ini bukan cuma saya loh, suami dan anak anak pun suka sekali dengan Yogya. Gak heran sih ya …. manalah sekarang makin banyak tempat pilihan wisatanya. Kalo tahun lalu ke Yogya ini waktunya emang gak lama karena kami membaginya dengan Semarang, tahun ini udah diniatin di Yogya nya agak lamaan dan main main ke Pantai jadi tujuan utama. Kalo dulu ke Semarang, sekarang kita ke Cirebon menginap 1 malam.

Seperti biasa, jika kami merencanakan berlibur sebelum berangkat saya dan HN sudah buat itinerary sederhana. Jadi karena kita sampai masih pagi, tempat pertama yang di datangi adalah Borobudur ! Apaahh?! Borobudur lagi sil? gak bosen? Enggaaakkk doong hehe. Karena walopun udah 2 kali dateng tapi kita gak pernah sampai ke puncaknya. Oya karena liburan kali ini sengaja ambil waktu bukan saat liburan sekolah, jadinya kompleks wisata candi ini gak rame pengunjung, jadilah cita cita kita untuk sampai puncak tercapai.

Enaknya dateng saat bukan musim liburan, selain gak terlalu ramai wisatawan sehingga kita bisa naik ke puncak juga bikin saya yang seneng banget foto foto bisa leluasa ambil fotonya. Liat aja foto Borobudur yang saya ambil ini, sepi kan? Iya sih emang masih pagi … tapi kalo lagi musim liburan tetep susah foto kayak begini.

Ticket masuk Borobudur sekarang 35K dan kalo tahun lalu dari tempat pintu masuk kita pake kereta menuju candi nya, kali ini kita jalan kaki dan ternyata gak terlalu jauh. Ada yang beda juga di liburan kali ini. Biasanya kita liburan ya liburan aja, dateng ke tempat wisata ya dateng aja. Kali ini, saya sengaja cari cari tau dulu tentang tempat yang mau kita datengin.

Ternyata dengan mencari tahu, bukan cuma anak anak yang dapet pengetahuan baru tapi …. saya juga ! hehehe. Iyaaaa …. saya jadi tahu kalo ternyata candi Borobudur itu adalah candi Budha dan merupakan candi atau kuil Budha terbesar di dunia. Borobudur memiliki koleksi relief Budha paling banyak dan paling lengkap di dunia.

Sebenernya Az request pengen sunset atau sunrise di Borobudur, dia bilang …… Itu kereeenn banget katanya bu. Coba cari cari tau .. Ealaaahh mihil banget itu buat kantong aku sih .. Kasih pengertian ke Az betapa mahalnya masuk Borobudur untuk salah satu waktu yang dia ajukan, Alhamdulillah dia paham.

Dari Borobudur, tujuan kita mau check in saja. Nah sambil nunggu waktu check in kita makan siang yang kecepatan di Soto Kadipiro. Udahlah promosi promosi ama HN dan mama, ternyata selera berbeda. HN dan mama gak gitu suka.

Beres makan kita jalan pelan pelan menuju hotel. Kali ini kami menginap di The 101, posisinya deket tugu Yogya sebrang sebrangan ama tempat nginep kita dulu di Harper. Leyeh leyeh di hotel, anak anak berenang. Karena emang niatnya jalan jalan kali ini santai, hari pertama itu kita gak kemana mana. Makan malam di sebrang hotel aja.

Waktu kita ke Yogya sebelumnya juga sempat makan malam disini. Anak anak, terutama si bungsu suka banget ama sate kerang nya. Beres makan, anak yang cowok milih ngendon di kamar hotel, sementara yang cewek milih ikut emak babe jalan jalan di Malioboro. Saat mau nyebrang di deket rel kereta, K sempet kaget dan nangis saat liat pocong pocongan hihihi. Trus pas baliknya dia minta babapnya buru buru jalannya dan dia nyungsep aja mukanya di balik bahu bapaknya. Kok dibalik bahu? Iyaa pas pulang dia udah kecapean jadi digendong babapnya 🙂 Babapnya sih seneng banget, katanya ” biar aja pegel dikit, tapi ini akan jadi kenangan indah masa kecil kamu ya nak, digendong babap di Malioboro 🙂 “

Balik hotel belom terlalu malem, jadinya enak banget istirahat agak panjang dan besok paginya bangun dengan tubuh segar dan bugar, siap menjelajah Yogya deh pokoknya 🙂 Tujuan hari ke 2 adalah ke Prambanan ! Yeaayyy ! Udah gak sabar karena kita belom pernah ke Prambanan sama sekali. Kunjungan kita bertepatan dengan Perayaan 17 Agustus 2017. Ada upacara bendera dihalaman masuk Candi Prambanan.Uniknya, yang ikut upacara ada juga wisatawan asing dan mereka bener bener ngikutin dengan serius plus khidmat loh kalo liat dari tampangnya. Etapi ada yang bikin lebih super happy lagiiii … kenapa? Karena dalam rangka hari Kemerdekaan, harga tiket spesial loohh jadi 10 Ribu.Itu artinya kita berhemat 15 Ribu 😀

Seperti yang selama ini selalu saya lihat melalui foto, Prambanan itu memang … Cantik ! Diambil dari sisi manapun, dia tetap terlihat cantik. Dengan kondisi cuaca cerah, foto Prambanan gak usah diedit banyak banyak, udah cantik banget ! Kalo ditanya suka mana Prambanan atau Borobudur ? Duh saya gak bisa jawab ! Karena dua duanya punya ‘magnet’ tersendiri. Jika Prambanan adalah si cantik, maka Borobudur bagi saya adalah si Gagah. Yang mana dua duanya memiliki daya pesona yang sama dengan masing masing ciri khas nya.

Di Prambanan ini ada taman bermain nya, anak anak sempat bermain disini dan kami orangtua duduk duduk sambil beristirahat … lumayan ngadem setelah seliweran di semua candi itu. Menuju pintu keluar disebelah kanan, ada sebuah pohon yang dijadikan spot untuk selfie. Ini spotnya emang pas banget deh, jadi kalo kita selfie disini latar belakangnya candi Prambanan, lengkap utuh semua candi nya masuk dalam frame. Selain spot selfie yang gratis, ada juga 2 hal menarik dibawah pohon ini, pertama berfoto bersama burung hantu dan satu lagi berfoto ala ala 3D begitulah.

Hanya si tengah dan si bungsu yang coba buat foto dengan burung hantu. Ada beberapa macam burung hantu, setiap burung harganya beda, sesuai dengan besarnya. Makin besar makin mahal. Jalan sedikit dari tempat itu disebelah kiri ada kandang rusa dan burung Merak. Lagi lagi berhenti disini karena anak anak ingin memberi makan rusa. Ada penjual makanan rusa seperti di sekitaran istana Bogor dan harga yang ditawarkan pun sama yaitu Rp.5.000,-

Sesuai agenda hari itu, dari Prambanan kami meluncur ke Ratu Boko. Awalnya saya mengira Ratu Boko itu sebuah candi, sesuai dengan namanya, candi Ratu Boko. Tetapi setelah sempat browsing malam sebelum berangkat, ternyata Ratu Boko ini bukan candi, tetapi sebuah tempat yang diyakini adalah sisa bangunan dari keraton (istana raja) dari wangsa Sailendra dan kerajaan Medang *ehmm ini saya dapet baca dari wikipedia hehe * Ratu Boko ini terkenal juga karena dijadikan tempat shooting film heits “AADC 2 ”

Schedule hari itu hanya sampai Ratu Boko lalu kita balik ke hotel buat istirahat. Anak anak lagi lagi berenang di hotel. Puas deh kali ini mereka berenang. Buat makan malamnya kita berencana makan di mie Jawa Mbah Gito. Udah ada yang pernah kesini blom? Jujur aku baru pertama kali kemaren makan mie disini. Kita kesini karena lagi lagi request nya Az. Kalo kata dia, makan mie jawa yang enak bu, mie Kuburan … hehhe … emang lokasinya sebrangan ama kuburan mie ini. Tapi jangan ditanya kayak gimana penuh nya, ampun deh pokoknya. Kita sampe Mbah Gito sekitaran setengah 7, karena berangkat dari hotel habis Maghrib.

Gimana mie nya? enaaakkk bangeett, tapi untuk yang banget ini saya rekomendasiin mi godhok nya ya. Duh, nulis ini sambil mengingat mie nya di bonusin ujan pulak, jadi ngileeerr. Dari mbah Gito kita langsung balik ke hotel buat istirahat dan siap siap packing karena esok hari mau check out pagi pagi untuk main main di pantai.

Hari terakhir di Yogya, sebelum pulang kami mampir ke Pantai yang ada di daerah Gunung Kidul. Nah, ini lah kesalahan paling fatal yang kami lakukan di liburan kemarin. Kenapa? Karena ternyata waktu yang dihabiskan di pantai, yang rencananya hanya sampai habis Shalat Jum’at molor sampai sesudah Ashar. Selain anak anak keasikan main main air di pantai Indrayanti, kami pikir nanggung amat udah sampe sini, gak nyoba ke pantai lainnya yang posisi nya deketan kayaknya sayang banget kan. Akhirnya, kami makan siang di pantai Sepanjang dan sebelum pulang mampir dulu ke pantai Baron.

Rencana memang kami gak langsung balik ke Jakarta, tapi akan menginap satu malam di Cirebon. Ternyata, jalanan macet. Apalagi terjadi kecelakaan di perjalanan menuju arah Semarang, alhasil kami sampai di Cirebon jam 3 pagi. Bener bener capek. Karena kecapekan, kami sarapan jadi agak siang, coba ke Nasi Jamblang bu Nur ternyata nasi jamblang udah abis walopun lauk nya masih ada. Akhirnya coba muter muter cari nasi jamblang, dapet nasi jamblang di deket situ juga. Nasi jamblang nya sih masih banyak, tapi ternyata blakutak kesukaan saya dan HN udah tinggal sebijik, hiks.

Beres makan nasi jamblang, kami ke Trusmi buat liat liat aja. Kenapa liat liat? karena saya blom pernah ke Trusmi 😀 Padahal dulu, tahun 2003 pernah ditempatkan di Cirebon sini, malah blom pernah sama sekali ke Trusmi. Beres dari Trusmi yang sengaja kami bikin santai biar bisa makan siang di Cirebon, akhirnya kesampean juga makan siang di Empal Gentong H.Apud. Ahhh juara emang si empal gentong disini ya. Alhamdulillah pulang nya lancar banget, abis Ashar udah sampe rumah.

Seneng banget deh liburannya kali ini, walopun di hari terakhir di Yogya ada kesalahan itinerary nya, tapi secara keseluruhan kami happy, anak anak gimana …? Happy banget ! Emang ya Yogyakarta itu selalu nyenengin dan ngangenin. Setuju gak?! Semoga dikasih rejeki dan sehat sama Allah biar bisa liburan lagi ke depannya barengan anak anak, aamiin.

2 thoughts on “Yogyakarta Yang Selalu Bikin Kangen

  1. deddyhuang.com berkata:

    aku kemarin pas ke jogja juga nginep di hotel tugu 101, ini hotel lokasinya strategis banget, kamarnya juga nyaman.

    jogja emang ngangenin.

    1. bubusilpi berkata:

      iya bener koh, kalo aku karena bawa anak anak, kolam renangnya lebih ok dibanding hotel sebrangnya itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *